Kejujuran

image

Aku terkejut. Kaget. Kala mendapati teman lama saya berada di negeri seberang akhir bulan Maret yang lalu. Tak kusangka. Tak kukira. Dia telah menjejakkan kaki lebih dulu di negeri Singa itu. Sebuah tempat yang belum pernah saya kunjungi. Ya, di balik telepon genggamnya dia bercerita bahwa saat ini dia sedang berada di sana. Itulah keterkejutanku yang pertama. Bukan iri, bukan. Hanya terkaget – kaget saja. Tumben, dalam rangka apa dia ke sana?

Dengan tangkas dia menjawab silaturohim, mumpung sudah dekat. Tinggal nyebrang dari Batam. Dan mohon doanya di sini baru tiarap, begitu katanya.

Tapi keterkejutanku makin bertambah, ketika dia bercerita tentang bagaimana dia bisa sampai ke sana. Sebab ini bukan masalah cari kerja, bukan pula tender proyek atau memburu pelarian layaknya KPK mengejar buronannya. Cuma sekedar amal sholih, hanya sebuah penyaksian semata. Penyaksian terhadap hamba Allah yang menshodaqohkan uangnya sebesar 3 M untuk pembebasan tanah, pembangunan komplek masjid, pondok dan fasilitas pendukungnya. Seorang hamba ini berada di bilangan Jakarta dan berniat amal jariah jauh – jauh untuk warga di seputar Babel sana. Mendengar 3M –nya saja, saya mengernyitkan kening, tanda takjub. Jumlah yang sangat – sangat banyak untuk ukuran orang seperti saya. Hati pun berbisik, kapan bisa shodaqoh sebanyak itu?


Keterkejutanku semakin menjadi. Hati pun jadi penasaran bin gregetan. Lho kok jauh – jauh amat sih shodaqohnya, sampai ke Babel sana? Jawaban teman saya membuat saya mati kutu. Tamparan yang hebat. Nasehat yang dalam. Cermin yang tajam menghunjam. Dia menerangkan di Jakarta dan sekitarnya sudah terjadi krisis kejujuran . Semua sudah bermain di ranah bisnis. Prinsip: obah upah. Segala macam gerak – gerik harus dikonversi dengan uang. Orang mengejar komisi dan komisi dari setiap transaksi, walau kata itu dari sedekah. Terlalu. Gila. Itu mungkin kata yang sepadan sebagai luapan emosi. Kalau di Jakarta uang 3M itu, mungkin yang dibelikan tanah dan untuk membangun fasilitas di atasnya berkurang dari 3M. Sebab dipotong komisi ini dan itu. Tapi kalau di Babel sini dari 3M dibelikan tanah dan dijadikan bangunan juga senilai 3M. Nggak kurang, nggak lebih. Kata – kata penutup yang tipis dan lembut, tapi menyayat bagaikan pedang.


Menyambung pembicaraan di atas, saya memberanikan diri menyebutkan beberapa proyek – bahkan sebagian boleh disebut proyek ambisisus - di seputar Jabodetabek yang bernilai M-M-an, yang menanti uluran tangan, tapi kenapa tidak diajukan saja ke yang bersangkutan? Padahal ada yang sampai bertahun – tahun malahan, pontang – panting, namun belum juga kelar. Jawabnya jelas, karena ketiadaan kepercayaan dan lunturnya sebuah kejujuran. Apa mau dikata. Itulah yang terungkap dari sedikit alasan sang dermawan mengalihkan donasinya ke daerah yang masih tumbuh dengan  akar kuat kejujuran.


Sedih bercampur haru. Bangga bercampur duka mendalam. Bangga masih ada Ustman – Ustman di jaman seperti ini. Masih ada orang – orang jujur nun jauh di sana. Masih ada orang yang mau menerima dan memberi sedekah dengan ikhlas. Amanah. Bisa dipercaya. Sedih mendengar terkikisnya nilai – nilai kejujuran umat yang terjadi di sini. Sedih dengan hilangnya sebuah pondasi dasar indahnya kehidupan yaitu kejujuran. Sedih, semakin kabur batas – batas iman dan munafiq. Selalu ada udang dibalik batu. Ataukah ini semua hanya gaya kehidupan metropolis? Potret suram budaya instan? 


Padahal kanjeng Nabi Muhammad SAW selalu mewanti – wanti, mengingatkan kepada umatnya:”Alaikum Bish – shidqi, menetapilah kalian atas kejujuran, maka sesungguhnya kejujuran itu menunjukkan pada kebaikan dan sesungguhnya kebaikan itu menuntun kepada surga, dan tidak henti – hentinya seorang laki – laki berbuat jujur dan bersungguh – sungguh mencari kejujuran/kebenaran sehingga ditulis di sisi Allah orang yang jujur - Shiddiq .”  (Rowahu at-Tirmidzi –Abwaabu birr washilah - dari Abdullah bin Mas’ud/K. Adab hal 59).

 

Merasa atau tidak, situasi ini perlu dicermati. Hendaklah setiap diri mau bercermin lagi. Semua harus punya andil. Apa yang dikatakan sahabat saya boleh jadi benar adanya. Terkadang kita menggadai kejujuran untuk sutau nilai yang kecil adanya. Kita rela berbohong untuk menang tender. Kita kadang suka menipu untuk keperluan tertentu. Kita rela menukar kejujuran dengan hal yang remeh dan rendah, yaitu dunia. Padahal dalam patron kehidupan yang sebenarnya akhirat adalah lebih baik dari dunia dan seisinya. Apakah kita dilupakan dengan hal itu?

 

Sekarang tinggal bagaimana kita semua menjawabnya. Merubah tabiat dan akhlak kita, atau malah membenarkannya. Waktu yang akan membuktikannya.


Oleh:Ustadz.Faizunal Abdillah

 

Wed, 19 May 2010 @18:51


2 Komentar
image

Fri, 21 May 2010 @14:06

Must Iir

masih banyak kok orang orang berkebangsaan indonesia yang berhati jujur dan ikhlas membantu orang orang yang kesusahan, kasus terkumpulnya " KOIN untuk PRITA" walaupun itu dari uang koin yang nilainya kadang untuk sekarang ini tidak ada artinya, tapi dengan bisa terkumpul dengan angka yang mencapai M, menunjukkan adanya keikhlasan warga negara kita, bisa juga karena percaya dengan pengelola uang koin tersebut, coba yang mengelola oknum dari pemerintah.... heee...3x ( uang pajak aja diakalin untuk kepentingan pribadi)
Mudah mudahan kita kita bisa dipertemukan dengan penguasa penguasa yang Jujur jujur dan amanah
amiiin....

image

Wed, 21 Nov 2012 @23:26

fahminote

Subhanallah, semoga kita selalu di kuatkan olej Allah untuk selalu dapat bersikap jujur ... semoga dunia ini tak membuat mata hati kita silau ... amien x3


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 3+5+0

Selamat Datang di LDII Kudus
image

DPD LDII Kabupaten Kudus


Website resmi LDII Kabupaten Kudus, Alamat sekretariat : Mlati Kidul No 54 RT03/RW03, Kec Kota, Kab Kudus 59319. Telp (0291) 435825, Email : dpd@ldii-kudus.com, Facebook : ldiikudus, Twitter : ldiikudus, Instagram : ldii_kudus
Foto Sepeda Sehat LDII
Komentar Terbaru
Berbagi Rasa
Pengunjung

hit counter code

Jalinan Teman

Data Pengunjung

Admin